20 Januari 2012

#20. Tetanggaku (Nyebelin)

Bismillah

Apa kalian punya tetangga yang nyebelin?? Pasti ada dong ya, kalo enggak ada kasih tau aku dimana tempat kalian, biar aku bisa pindah kesana. Haha =D
Sebenernya, pandangan tingkat nyebelin itu beda-beda dari tiap orang, ada yang masih bisa ditolerir ada juga yang bikin emosi terbang ke level dewa. Betul??
Nah, gimana kalo kalian punya tetangga yang hobi nyanyi karaokean sampe tengah malem?? Udah nyebelin belom??
*tos dulu kalo iya* =)

Beberapa minggu kemarin (entah mungkin ngerasa punya bakat jadi penyanyi) tetanggaku jadi hobi sekali karaokean, lengkap dengan pengeras suara yang lumayan kenceng. Jadi, tiap kali pulang ke palembang, hampir tiap malem telinga kanan kiriku ini mesti rela dibuai suara nyanyian mereka.

Mereka?? Iya, ditempatku ada beberapa kepala keluarga yang membentuk sebuah 'kelompok', gak tau kelompok macam apa yang pasti kelompok itulah yang tiap malem nyanyi-nyanyi gak jelas. Lagunya random banget, mulai dari dangdut, pop, semua nyampur! Dan nyanyinya gak nanggung-nanggung mameeen, digoyang sampe lewat jam 12 malem. Apa gak pusingggdengerny????!!!*nepok jidat 100x*
 (̾˘̶̀̾̾ ̯˘̶́̾ ̾̾̾'̾̾)̾

***

Dan malem ini waktu di jalan pulang ke Palembang tadi, aku sudah nyiapin mental buat denger suara mereka lagi. Tapi ternyata enggak. Sedikit surprise juga, mungkin mereka sudah bosen kali ya denger suara mereka sendiri? Atau ngerasa kecewa karna gak ada yang ngasih saweran??#halah

Dapet cerita dari Bapakku, ternyata beberapa hari kemarin warga disekitar rumahku sepakat bikin surat teguran, isinya mereka diminta berhenti menganggu ketenangan warga dengan nyanyi malem-malem, tembusan surat dibikin untuk RW, Lurah, Camat, bahkan Polsek! Widiih..

Dan ternyata suratnya ditanggapi, jadinya mereka sudah gak lagi nyanyi-nyanyi. Tapi sangat disayangkan, karna sekarang kelompok mereka jadi sedikit dijauhi dan gak begitu dianggep lagi oleh warga. Nah loh..
Padahal dulu mereka cukup akrab berbaur sana-sini, gak tau kenapa kok jadi berubah.

Uhm..sebenernya kejadian ini bisa gak terjadi kalo ada sifat saling menghargai. Tiap orang memang punya hak ngelakuin apapun yang dimau, boleh-boleh aja tuh, tapi teteeeep jangan mengganggu apalagi sampai merugikan orang kanan kiri.
'Perlakukan orang lain sebagaimana kamu ingin diperlakukan', kalo kita ingin dihargai ya kita mesti menghargai orang lain dulu, kalo ingin disayang ya kita mesti bisa menyayangi orang lain dulu.
Intinya sih, apa yang kita tabur itu yang kita tuai, kalo kitanya jelek sama orang ya tunggu aja nanti kita bakal ngerasainnya juga. Pada dasarnya, baik buruk yang kita terima dari orang lain adalah cerminan dari bagaimana kita memperlakukan orang lain, contohnya ketika kita dibohongi oleh temen, coba deh diinget mungkin kita dulu pernah ngelakuin hal sama ke orang lain. Hidup ini kayak maen bumerang, bumerang yang dilempar pasti balik kekita lagi. Jadi, buatlah lemparan bumerang yang bagus, sehingga bumerang akan kembali dengan baik.
Life..it's not begin with take and give, but GIVE and (stop hoping to) take
*eeh, inggrisnya bener kan? =3

Enjoy this life!

12 komentar:

  1. tapi sebelum menghargai orang, lebih baik belajar menghargai diri tentunya (tau lah yang ana maksud hehehe)
    bagaimana mungkin orang mau menghargai kita kalo kita sendiri tak menghargai diri kita :D

    sini pindah ke solo, tetanggaku Alhamdulillah ga ada yang nyebelin, bahkan satu komplek masih saudara semua hihihi

    lalu mengenai bumerang, entah kenapa sama yang ana ucapkan di kotak komen ana hahaha, benar sekali orang yang mampu mengendalikan bumerang tidak akan terluka karena bumerangnya sendiri, InsyaAllah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeeeh, sama ya??
      gak nyontek kok, beneraaan *garuktanah*
      bener, menghargai diri sendiri baru menghargai orang lain, balesannya? biarkan sang maha menghitung.
      =D
      aku nulis ini anggaplah qt sudah nghargai diri kita sendiri
      =)

      Hapus
  2. kejadian kaya gini tuh mirip ama yang kualami.. toss

    blogwalking pagi

    BalasHapus
  3. Tetanggaku juga nyebelin banget, senengnya banyak omong dan fitnah. Gak cuman di dunia nyata, bahkan sampai ke pelataran facebook-pun suka ngecopres dan bual sana-sini.
    Cara mengatasinya ya kita harus tau karakter orangnya, kl yg ini karakternya 'sakit' ya harus langsung 'dihajar' aja. Ternyata itupun masih gak membuatnya jera.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wadduh, parahnyaa...
      lapor yok ke komnas perlindungan anak.*loh?

      Hapus
  4. bentar buka kamus dulu ya :)
    adalah pasti tetangga2 yg tanda kutip ditiap daerah

    BalasHapus
    Balasan
    1. jgn buka kamus masakan y mb, hehe

      Hapus
  5. wah dulunya aku jg punya tetangga model gituan.. *untungnya cuman sebiji doank*

    Dia demen bgt karokean pake pengeras suara. Nyanyinya pagi2 sampe dia capek ndiri. Bayangin aja semua lagu ST12 saban hari gak dtukar2. Sekali2 yah gpp, tp kalo tiap ari eneg jg kan? *untungnya dia udh pindah,krn kmrn cuma ngontrak*

    :-) #curcol

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah syukurlah kalo dah pindah, eeeh...jangan-jangan dia yg jadi tetanggaku skrg???
      *nepokjidat

      Hapus
  6. ahahha...
    iya sih... karokean lewat jam 12 malam bikin mumet..
    pernah juga tuh tetanggaku lagi kawinan...
    alamaakk... suaranya terus membayangi mimpi2... hehehe

    setuju banget, saling menghargai sesama tetangga...

    BalasHapus
  7. tp se-nyebelin apapun tetangga kita.
    justru merekalah yg lbh dulu tau apa yg terjadi terhadap keadaan kita.
    yg penting sikap kitanya aja jgn ikut2an.

    BalasHapus

Silahkan berkomentar apapun. No Spam ya! ^^